Posted in Tak Berkategori

Hanya mimpi? atau sebuah pesan?Ini mimpi gw tadi m…

Hanya mimpi? atau sebuah pesan?

Ini mimpi gw tadi malem;

Temen gw (cewek) sebut aja nama-nya Lola [samaran -red], ngajak gw tuk dateng ke tempat tinggal-nya yg baru. Perjalanan menuju rumahnya tuh gak lazim banget, krn untuk menuju ke sana, harus lewat sebuah sekolah mulai dari pintu gerbang, pintu utama, dan koridor, lalu bagian dalam sebuah gereja (kapel), sebuah taman dalam kompleks sekolah, sebuah kolam renang… dan sebuah pintu lagi yg menuju ke sebuah kompleks perumahan yg kumuh (tempatnya dia). Dari pintu tsb untuk sampai ke halaman rumahnya, harus melalui jalan setapak (cuma sebesar telapak kaki lebarnya). Jalan setapak itu di sebelah kanan-nya dinding beton yg tinggi banget, dan sebelah kiri-nya tuh seperti jurang, dan di bawah sanalah letak kompleks perumahan kumuh. Atap rumah keliatan.. jd kalo jatoh ke sana.. ya jatoh ke rumah orang.

Singkatnya, setelah susah payah.. sampe juga di sana. Tempatnya rapi dan ternyata rumah itu indekosan. Di ruangan itu ada dua cowok dan dua cewek yg lagi nonton tv. Gw duduk di sofa yg di batasin ama dinding. Lola duduk di sebelah gw tapi terhalang ama dinding tadi. Gak lama kemudian, ada tiga ibu-ibu yg masuk rumah itu. Gw gak kenal mereka.. dan ketika mereka lewat di depan gw, salah satu ibu itu bilang, “Eh, ada si P“. Dengan segera gw bilang kalo gw tuh bukan si “P“. Si ibu tadi senyum doang dan ngelirik ke si Lola dan masih tetep senyum penuh arti. Sayangnya gw tetep ga liat si Lola karena kehalangan tembok. Setelah itu ruangan jd gaduh seperti banyak orang ngomong. Cukup lama gw duduk di situ, bosan. Gw putuskan buat keluar dari tempat itu, karena ngerasa di cuekin dan gak diperlakukan sebagai seorang tamu. Gw pulang lewat jalan yg tadi gw lewatin.

Terus ketemu ama 2 temen yg udah lama ga ketemu, di suatu ruangan penuh orang. Dan 2 temen gw itu nyerahin barang2-nya Lola berupa Handphone Nokia warna merah darah dan foto-nya Lola, dan gw diminta buat ngasiin barang itu ke dia hari ini juga. Gw sanggupin dan langsung berlari menuju rumah Lola. Di depan gerbang sekolah, tas ransel gw jatoh tapi gw terus lari. Di koridor sekolah, kemeja gw lepas, pokoknya sampe di depan pintu yg menuju perumahan kumuh tsb, gw cuman pake celana pendek, kaos singlet, HP gw di pinggang dan sendal gunung doang. Selama perjalanan tuh sepertinya susaaahh banget, selalu aja ada masalah. Pas nyampe di halaman rumah Lola, gw rogoh kantong celana.. ternyata HP-nya Lola dan foto-nya ga ada.. pasti jatoh tadi. Tiba-tiba pundak gw di tepok dari belakang oleh seorang ibu. Si ibu nunjuk ke bawah (ke kaki gw), semua barang gw yg tadi tercecer di jalan sudah ada tepat di kaki gw, mulai dari ransel, kemeja, celana jeans. Si ibu itu lalu bilang, “Ini bingkai foto untuk kamu dari Lola, kamu ga usah ketemu sama Lola lagi“. Bingkai itu warnanya merah, berbentuk seperti buku.. jd foto-nya muat dua biji, satu di kiri, satu di kanan. Di bingkai kiri ada bekas tip-ex-an dan di atas tip-ex itu ada tulisan yg ga bisa gw baca. Dan kemudian gw bangun dari tidur!

Gw masih ga ngerti mimpi-nya, dan yg aneh tuh… ketika gw bangun, badan gw keringetan + rasanya capeeeeeekk banget seperti abis melakukan perjalanan yg melelahkan. Ada yg tau arti mimpi? Pls let me know.

Polarhome down again?
Wadow… kenapa lagi nih hostingan… padahal gw mo update layout-nya.. hiks.. sialan. Ini kali ke dua dalam satu minggu. Masa’ harus tiap minggu kek gini kejadian-nya? HUH!

Penulis:

Mobile Streetphotography enthusiast.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s