Posted in Tak Berkategori

Sunday. Hari Minggu kemaren ada janjian…

Sunday.

Hari Minggu kemaren ada

janjian ngumpul ma bbvers di BSM. Denger punya denger konon katanya Bang Enda

ma Teh Nita mo dateng juga. Rencana hari itu selain ngumpul bareng, sekalian

pen beli buku Jomblo. Tertarik juga setelah baca review-nya di blog si Aan.

Jam 1 kurang, gw cabut.

Cuaca mendung dan mulai gerimis. Untung gak deres.. hanya butiran-butiran

kecil air dan halus. Gw duduk di dpn, deket supir angkot. Nikmatin Marlboro

sambil meratiin cara nyetir si pengemudi yg lebih mirip pembalap. Nyampe seputaran

Dago gak berapa jauh menjelang RS St. Borromeus, tiba-tiba gw liat antrian

panjang mobil-mobil ke arah Pasar Simpang. Stuck. Shit… macet! Si pengemudi

dah ngucapin mantra khas sopir-sopir angkot di Bandung (Anjing, Goblog, Bangsat, Ngent*t)

dan yang jelas wajahnya penuh dengan ekspresi desperado *kayaknya setoran hari ini gak sesuai target*. Meanwhile, sms dari

boss masuk nanyain gw jadi dateng pa enggak…*pusing*.

Setelah reply sms yg bilang

gw bakal telat dan memutuskan untuk nyusul aja, tiba-tiba angkotnya balik

arah dan mulai masuk ke jalan-jalan tikus menuju Dago. Masih seperti rally,

ngebut di jalan sempit yang kiri-kanan jalannya mobil2 parkir. Bagusnya, gw

nyampe juga di Simpang Dago dengan utuh (kepala, tangan, kaki belum pisah dari tubuh).

Di ujung gang, si Ikez

ma Putra udah siap-siap berangkat. Naek motor. Jadi setelah berbincang-bincang

sebentar dan serah terima kopi medan, gw pergi sendirian ke BSM.

BSM

Di pintu gerbang parkir

gw ditahan ma SATPAM. "Maaf. Boleh saya periksa tas Anda?" Sejak

terror bom di Indonesia, penjagaan pusat keramaian diperketat. "Terimakasih,

Anda boleh lewat". Mendekati pintu masuk gedung, ada pemeriksaan lagi.

Hiks. Gw harus lewat pintu metal detektor(mirip di bandara atau markas CIA

di Langley, Virginia) trus tas juga di periksa lagi. Asu.

Langsung ke Foodcourt.

Udah ada Mas Yudha ma si Putra. Ikez lagi keliling. Mas Yudha bawa

anak dan istri. Duh.. anaknya lucu lho. Setelah ngobrol dikit tentang kabar,

lapar mengundang. Di sini si Wind dateng. Gw nanya apa di foodcourt sini ada

yang jual makanan dengan menu sayuran hijau? Huh.. rata-rata daging semua.

Tapi ada kebab yang versi vegetarian. Yah.. beli itu aja deh ma aer mineral

botolan. Di kasir beberapa ABG lagi ngumpulin duit dari saku mereka masing-masing.

Patungan judulnya. "Ini pesenannya, Mas. Selamat menikmati". Baru

aja gw angkat baki dengan kebab + botol aqua di atasnya dan mo jalan ke tempat duduk,

dari arah samping 2 anak kecil lari kejar-kejaran motong jalan gw sambil liat

kebelakang.. BRAAAKK. Telat.. gw gak sempet ngindar 2 setan kecil itu. Kebab

masih di baki.. tapi botol jatoh dan sobek plastiknya. Bocor. Aer menggenang.

Dua setan kecil tadi cuman bengong pasang tampang innocent. Bangsat. Tapi

sudahlah, gw gak selera ribut ma anak kecil. Gw pungut itu botol, trus taro

lagi di baki trus ngeluyur pergi.

Bang Enda ma Teh Nita

dateng. Dan kita ngobrol2 kesana-kemari. Oh iya, Mas Achmad juga dateng dan

pesen steik *gaya boo..* trus ada si Aan juga dateng. Aan dateng langsung

terlibat obrolan serius dengan Bang Enda dan Teh Nita plus Adhitya(pas dia

dateng ma bini). Sementara yang lain asyik dengan makanan masing-masing. Rani dateng ujan-ujanan.

Adhitya "Jomblo"

Mulya

Adhit ternyata dateng

juga. Dia ma seorang wanita manis berkerudung hitam, Ninit namanya. Gak diduga

ternyata makhluk yang bernama Adhitya ini udah gw kenal jauh sebelum terjun

ke dunia blog. Ketemu pas sama-sama hobby pinjem PC games, VCD dan bokep di

sebuah rental terkenal di Bandung. Huahahahaha.. dunia kecil yah, Dhit. Adhit ga

bisa lama-lama, katanya dia mo balik ke Jakarta. Sebelum pulang, si Aan ngeluarin

buku Jomblo dan minta di tandatangani langsung ma Adhit. Beberapa orang sampe

menoleh 2 kali *mungkin pikirnya ada seleb lg beredar di BSM*. Oh iya, tentu saja ada foto session. ;P

Menjelang bubar jalan,

gw nyari buku Jomblo di Gramedia. Emang dah niat.

Dah malem, yang tersisa

tinggal 3 musketeer. Kita mutusin makan malem di Simpang. Si Flow dateng.

Katanya baru aja nyampe dari Palembang. Weh… oleh-olehnya mana neh?😛

Abis makan capcay, gue

balik. Malem menjelang bobo, sms-an ma si Jiy. Mengantar gw ke alam mimpi.

Conclusion: gw mulai

nikmatin hidup dan keadaan gw sekarang, setelah lebih 2 minggu gw depresi

oleh berbagai situasi yang gak enak terutama sejak nyokap jatuh sakit dan masuk RS. Well finally I get my life back.

Penulis:

Mobile Streetphotography enthusiast.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s